Ketua KPU Kota Padang Panjang,” 14 Februari 2024 Pileg & Pilpres”

0
257

Lintasmerahputih.com [Padang Panjang] — Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Padang Panjang menggelar kegiatan Rapat Koordinasi (Rakor) UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, Putusan MK 55/PUU-XVIII/2020, Peraturan KPU No. 3 Tahun 2022 tentang Tahapan dan Jadwal Penyelenggaraan Pemilihan Umum Tahun 2024, dan Peraturan KPU No. 4 Tahun 2022 tentang penerimaan pendaftaran, serta verifikasi parpol, dan Penetapan Partai Politik Peserta Pemilu Anggota DPR dan DPRD. Jumat 29/7/22 di Aula Nova Indra/ Ruang Rapat KPU Kota Padang Panjang.

Ketua KPU Padang Panjang, Okta Novisyah, S.Sos.I mengatakan,” Pemilu merupakan kerja demokrasi yang memfasilitasi kontestasi politik secara legal dan berlandaskan hukum yang jelas, Peran serta seluruh pihak, saran, masukan sangat diharapkan untuk suksesnya Pemilu 2024″.

“Diharapkan kepada Bapak Ibu dari parpol dapat ikut bersemangat dalam penyelenggaraan Pemilu Serentak 2024 sehingga sukses di Kota Padang Panjang dan ikut mencerdaskan pemilih untuk berpartisipasi aktif,”harap Okta.

Okta juga menyampaikan, jumlah pemilih di Kota Padang Panjang yang mutakhir sebanyak 38.704 pemilih. Dan pada 14 Februari 2024 akan dilaksanakan Pemilu untuk memilih Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) bersamaan dengan Pemilu Legislatif (Pileg) pemilihan anggota DPR RI, anggota DPRD provinsi, anggota DPRD kabupaten/kota, dan anggota DPD RI.

Ditambahkan komisioner KPU Kota Padang Panjang, Harry Hazari, S.Pd mengatakan,” pendaftaran parpol peserta pemilu dibuka pada 1-14 Agustus ini. Kemudian KPU akan melakukan verifikasi faktual Parpol pada 15 Oktober, Verifikasi faktual dilakukan untuk membuktikan pemenuhan persyaratan, kepengurusan parpol, keterwakilan perempuan paling sedikit 30 persen pada susunan pengurus parpol, dan domisili kantor tetap parpol,” jelasnya.

Harry menjelaskan, mekanisme pendaftaran, verifikasi, dan penetapan parpol peserta pemilu saat ini. Yaitu KPU Pusat, KPU Provinsi, KPU Kabupaten/Kota dan parpol calon peserta pemilu sudah menggunakan Sistem Informasi Partai  Politik (Sipol). Untuk Bawaslu, KPU memberikan akses pembacaan data Sipol untuk langkah monitoring dan pengawasan, Sipol tidak hanya untuk pendaftaran dan verifikasi saja, namun dapat menjadi database parpol yang ada di Indonesia. Data di Sipol dapat dimutakhirkan parpol terkait kepengurusan dan keanggotaannya. Dengan adanya Sipol, parpol memiliki database yang bisa di-update dan dapat diakses dengan mudah.

verifikasi faktual menggunakan metode baru yang dilakukan dengan menggunakan metode Krejcie dan Morgan, serta metode pengambilan sampel sistematis.
“Tidak seperti pemilu sebelumnya yang menggunakan Sistem Random Sampling (acak), saat verifikasi faktual, KPU dapat menggunakan teknologi komunikasi untuk memenuhi ketetapan yang ada pada data verifikasi, seperti penggunaan video call.

Untuk kelancaran proses verifikasi, KPU juga akan membuka help desk untuk layanan informasi yang dibutuhkan parpol di tingkat kota”.Pungkas Harry. (RMA)

LEAVE A REPLY